CATATAN IMANKU

Hidup Dalam Dentuman Jihad, Mati Dalam Kemuliaan Syahid

Waduh … Ngakunya Akhwat, Tapi Koq Berkhalwat ..?

Waduh ... Akhwat Koq Berkhalwat ? Sebuah Renungan bagi Jiwa-jiwa yang mengaku Muslimah

Waduh … Akhwat Koq Berkhalwat ? Sebuah Renungan bagi Jiwa-jiwa yang mengaku Muslimah

Islamic Book Fair adalah sebuah event yang selalu ditunggu-tunggu oleh seorang kutu buku berkantong tipis, terutama mahasiswa. Walaupun namanya Islamic Book Fair, tapi yang ada di situ bukan hanya penjual buku saja. Buktinya ketika Anda datang ke Islamic Book Fair, sudah pasti Anda akan menjumpai pedagang makanan maupun minuman yang beraneka ragam. Ada juga yang menawarkan serba-serbi busana muslim dari mulai yang harganya pas di kantong, sampai yang harganya bisa bikin kanker alias kantong kering. Nah… kalau datang ke Islamic Book Fair biasanya mayoritas pengunjungnya adalah para ikhwan yang berjanggut plus bercelana cingkrang juga para akhwat jilbaber dengan jilbab lebarnya. Maklum, Islamic Book Fair adalah gudangnya buku-buku Islam yang banyak dicari para aktivis ini. Tapi sayangnya walaupun ada embel-embel ‘Islamic’-nya, ternyata even yang satu ini juga bisa dijadikan ajang maksiat lho! Masya Allah….

Setiap mampir ke Islamic Book Fair di Solo, pasti pengunjung mayoritasnya adalah santriwan-santriwati, mahasiswa-mahasiswi, ataupun pasangan suami-istri yang haus dengan buku-buku Islam. Wajarnya kalau pengunjungnya itu santri/santriwati atau mahasiswa/mahasiswi mereka datang bersama teman-teman sebayanya atau pun sanak saudara. Maklum, para pelajar ini hanya memiliki teman hang out sesama pelajar, karena belum memiliki pasangan hidup. Nah bagi yang sudah menikah, tentu mereka akan mengajak suami/istrinya ke Islamic Book Fair. Tapi ternyata ada juga pengunjung yang ‘tidak wajar’ di Islamic Book Fair ini. Maksudnya tidak wajar adalah ada orang yang belum menikah tapi datang bersama lawan jenisnya. Yang lebih miris lagi kalau misalkan golongan tidak wajar ini adalah seorang perempuan berjilbab besar, berjubah longgar, dan berkaus kaki datang dengan seorang ikhwan yang bercelana cingkrang, dan berjanggut beberapa helai.
Seorang akhwat berjilbab besar datang ke Islamic Book Fair bersama dengan seorang ikhwan bercelana cingkrang. Pasangan ikhwan-akhwat ini asyik mengobrol berdua sambil sibuk memilih-milih buku. Sesekali si akhwat bertanya kepada si ikhwan: “Bi… ummi mau beli buku yang ini ya?” Si ikhwan pun menjawab:”Beli aja Mi, itu bukunya bagus lho!” Dari cara memanggilnya, mungkin ikhwan-akhwat ini adalah pasangan suami istri. Tapi ada yang aneh, pasangan ini terlihat masih sangat muda untuk ukuran suami-istri.
Eits… nggak boleh su’uzhon dulu, siapa tau itu pasangan suami-istri! Yah… memang kita tidak boleh mengedepankan prasangka buruk, mungkin mereka adalah pasangan suami-istri yang menikah dini. Tapi ketika mencoba untuk ber-husnuzhan, melihat tingkah lakunya bukan seperti pasangan suami istri dan mencoba untuk menjaga jarak, timbul su’uzhan. Okelah daripada su’uzhan lebih baik tabayyun, dan tanya langsung kepada suspect-nya. Ditanya ”Dateng sama suami ya Ukhti?“, jawabannya : “Saya belum menikah koq.“ (sambil tersipu malu)
Oke… jangan su’uzhon dulu siapa tau bukan suaminya tapi adiknya. ”Itu adik kamu ya?“  Jawabannya : ”Saya nggak punya adik laki-laki.“
”O… itu kakak kamu ya?“, mencoba ber-tabayyun. Jawabannya ”Saya nggak punya kakak laki-laki.”
”Terus kamu dateng sama siapa? Pacar kamu?“
”Dalam Islam kan nggak boleh pacaran Ukhti!“ Jawaban yang logis.
“Terus kamu dateng sama siapa dong?”, masih mencoba untuk tidak ber-su’uzhon.
”Hehehe… kami cuma HTS koq, Hubungan Tanpa Status.“ (sambil nyengir mesem-mesem)
Nah lho… yang awalnya berniat untuk ber-husnuzhan malah jadinya su’uzhan.Mungkin kisah di Islamic Book Fair ini hanya satu di antara kisah lain lika-liku kehidupan seorang akhwat. Akhwat biasa diidentikkan dengan kerudungnya yang besar, bajunya yang longgar, manset yang selalu menghiasi tangan, dan kaos kaki. Dalam masyarakat, seseorang bergelar akhwat ini banyak disegani, karena dianggap sebagai orang yang taat beribadah, tidak pernah bermaksiat dan memiliki ilmu agama yang lebih. Nah kalau gitu perempuan yang berkerudung lebar dan berjubah longgar di Islamic Book Fair itu juga akhwat dong? Katanya akhwat itu taat beribadah dan memiliki ilmu agama yang lebih, tapi koq dia ber-khalwat? Akhwat koq ber-khalwat? Kan ber-khalwat nggak boleh dalam Islam.
Ber-khalwat itu apa sih? Ber-khalwat maksudnya adalah berduaan dengan lawan jenis yang bukan muhrim. Eits.. tunggu dulu, berduaan itu konotasinya banyak lho! Berduaan itu bukan cuma berlaku kepada dua orang yang berbeda jenis bersembunyi di tempat gelap yang nggak ada orang ngelihat. Ngobrol berdua dengan lawan jenis di tempat ramai, tapi orang-orang di sekitar kamu nggak ngegubris kalau kalian berdua lagi ngobrol di situ, itu juga termasuk ber-khalwat lho!!! Serasa dunia milik berdua gitu deh. Misalnya boncengan berdua, mojok di kelas, mojok di kantin, mojok di mana-mana, dan segala jenis ‘permojokkan‘ lainnya yang terlihat berdua-dua saja dengan lawan jenis sementara orang lain di sekitar kalian nggak peduli. Nah… akhwat di Islamic Book Fair itu juga bisa dibilang ber-khalwat , karena datang berdua dengan seorang ikhwan yang bukan muhrimnya.
Telpon-telponan atawa sms-an antara seorang perempuan dengan laki-laki yang bukan muhrim juga bisa termasuk berduaan. Karena belum tentu orang lain di sekitar kamu peduli sama telepon or isi sms kamu. Makanya hati-hati kalau telpon-telponan atau sms-an. Pilih kata-kata yang benar dan tidak menjurus ke arah ’lope-lope‘. Misalkan sms “apa kabar say…?“ Kata “say“ itu mungkin terdengar biasa, tapi  bisa berdampak luar biasa lho. Kata itu terkadang bisa bikin hati lawan jenis yang dapet sms ‘say’ kebat-kebit.
Di zaman yang semakin maju, berkembang dan modern ini, bukan cuma sms-an atau telpon-telponan doang lho yang bisa jadi akses buat berkhalwat (bukan maksud memberi saran ya..:D). Internet, kalau disalahgunakan juga bisa dijadikan ajang untuk ber-khalwat di dunia maya, apalagi dengan adanya jejaring sosial yang beraneka ragam. Facebook, twitter, google plus, yahoo messenger ternyata juga sering dijadikan sarana untuk ber-khalwat. Ber-khalwat melalui dunia maya bukan di dunia nyata. Koq gitu? Karena media-media ini memungkinkan terjadinya interaksi dengan lawan jenis yang berlebihan. Awalnya hanya saling nge-wall tanya seminar, terus ujung-ujungnya pindah ke chatting nanya kabar. Mending kalau cuma nanya kabar, kalau sampai lanjut nanya ”Sudah makan belum akhi?“, ”Lagi ngapain akhi?“, “Hobinya apa akhi?”, “Makanan kesukaan akhi apa?”, “Suka tempe goreng nggak?”, “Suka ubi rebus nggak?” dan pertanyaan-pertanyaan tidak penting lainnya gimana coba.
Isi chattingnya bernuansa Islam koq, selalu dimulai dengan assalamu’alaikum, terus ada jazakumullah khairannya juga. Udah gitu saling bertukar tausiyah dan muhasabah juga koq. Mau ditambahin ayat-ayat Al-Qur’an kek, mau ditambahin Hadits kek, dimulai dengan basmalah dan diakhiri dengan do’a kafaratul majlis kek, kalau memang niatnya untuk ber-khalwat ya sama aja mbak.
Oleh sebab itu, buat para perempuan yang mendapat predikat akhwat, mari kita sama-sama menjaga gelar akhwat yang disematkan kepada kita. Memang kerudung besar dan jubah longgar bukanlah jaminan bagi seorang akhwat untuk tidak bermaksiat. Tapi jilbab lebar dan baju longgar yang kita kenakan itu seharusnya bisa menjadi tameng bagi kita untuk tidak berbuat maksiat. Mari kita sama-sama tidak menodai gelar ini, supaya tidak menyakiti teman-teman kalangan akhwat lainnya. Kasihan akhwat lain yang sudah susah payah mencoba menjaga dirinya, tapi citranya harus ikut ternodai karena ulah akhwat yang ber-khalwat ini.
Wallahu a’lam bishowab
By : Nadhiva Zahra
Copas From here
Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on 3 Juni 2012 by in ARTIKEL, Muslim Cerdas, Muslimah and tagged , .
Tegak Di Atas Tauhid & Sunnah

Meniti Jejak Generasi Terbaik

Catatanku

Blog Lain Untuk Berbagi

Catatanku

Ini adalah album yang berisi catatan yang saya tulis dalam perjalanan waktu hidup. Catatan yang terinspirasi dari apa yang saya lihat, saya baca, saya dengar, dan saya rasakan.

Pakde Azmi

Guru sing Pengen Rejekine Koyok Konglomerat, Guru sing pengen Otak'e koyok Bill Gate, Guru sing pengen Lakune koyok Nabi Muhammad SAW

evifitri

A topnotch WordPress.com site

Dendy Agung Santoso

Jurnalis muda, mandiri dan kreatif dari team YUFADEL

Belajar Foto

Dont just read it, DO IT......!!

%d blogger menyukai ini: